Inilah 10 Kuil Paling Renta Di Dunia Yang Wajib Dikunjungi

Ayok Piknik| Keberadaan kuil telah ada semenjak ribuan tahun yang lalu. Mereka yakni bukti Dengan adanya budaya dan peradaban insan semenjak beberapa tahun yang lalu. Dengan arsitektur dan strukturnya yang menakjubkan, Kuil-kuil ini memukau banyak orang dari seluruh dunia. Dalam daftar ini, Kami akan membawa Anda ke 10 Kuil Tertua Di Dunia.
Berikut 10 Kuil Tertua Di Dunia yang wajib kau kunjungi yang kami lansir dari laman wonderlist.com.

10. Palace of Knossos


Di bangkit disebelah tenggara Heraklion, Knossos telah dihuni selama beberapa ribu tahun, Di mulai sekitar tahun ketujuh milenium SM dan ditinggalkan sehabis penghancuranya pada 1375 SM. Istana besar ini dibangun antara 1700 dan 1400 SM yang adalah istana pertama yang dibangun sekitar tahun 1900 SM. Fungsi situs ini tidak diketahui secara pasti, Hal ini masih diperdebatkan apakah itu dipakai sebagai sentra pemerintahan, keagamaan atau keduanya.

Menurut mitologi Yunani, Palace of Knossos dirancang oleh arsitektur Dedalos dibawah perintah Raja Minos. yang kemudian mempertahankan tahana arsitek populer untuk memastikan ia tidak akan mengungkapkan rencana istana kepada siapapun. Istana dikaitkan dengan Labyrinth mitologis. yang adalah kawasan tinggal Minotaur. Hal ini juga terkait dengan legenda Theseus yang membunuh Minotaur.

Istana ditinggalkan sekitar kiamat perunggu, 1380 - 1100 SM alasannya yakni salah satu dari banyak peristiwa yang terjadi termasuk gempa bumi dan kebakaran. Palace of Knossos juga adalah salah satu Bangunan Tertua Di Dunia.

9. Gobekli Tepe


Terletak di puncak bukit di Turki Tenggara, Gobekli Tepe dianggap sebagai Kuil Tertua Di Dunia. Kuil ini berasal dari milenium kesepuluh hingga kedelapan atau hampir berusia 11.000 tahun . Penggalian kuil ini dimulai pada tahun 1995 oleh Profesor Klaus Schmidt yang memandang situs ini sebagai kawasan perlindungan. Namun para arkeolog percaya bahwa kuil ini yakni situs ibadah dan ritual atau dengan tujuan keagamaan.

Di kuil ini terdapat ukiran-ukiran pada kerikil terutama gesekan singa, rubah, babi hutan, ular, bangau dan belibis liar serta adegan-adegan lainnya. Kontruksi bait suci mendahului  gerabah, tulisan, dan inovasi roda dan peternakan. Tidak ada jejak tanaman atau binatang peliharaan. Diamsusikan pemburu pengumpul yakni orang-orang yang mendirikan situs Gobekti Tepe ini.

8. The Amada Temple


Kuil Amada yakni kuil tertua di Nubia yang dibangun pada Dinasti ke-18. Kuil ini pertama kali dibangun oleh Thutmose III yang didedikasikannya untuk Amun Ra dan Re-Horakhty. Amenhotep II meneruskan struktur dekorasi, penggantinya Thutmose IV, memasang atap di halaman depannya. Kemudian, Akhenaten memiliki nama Amun yang dihancurkan di kuil tetapi dipugar oleh Seti I dari Dinasti ke-19.

Ada dua prasasti penting di Kuil Amada. Yang pertama milik Amenhotep II selama tahun ketiga masa pemerintahannya . Hal ini berlanjut untuk menggambarkan kekejamannya selam pertempuran di Asia dan ia secara eksklusif mengeksekusi tujuh kepala distrik Takhesy sebelum menggantung mereka terbalik dari haluan kapalnya. Sementara teks kedua menyebutkan kekalahan dan percobaan invasi dari Lybia selama masa pemerintahan Merneptah.

Kuil ini yakni rumah bagi banyak fitur yang terawat dengan begitu indah termasuk relief berwarna cerah.

BACA JUGA : 10 Istana Kerajaan Paling Indah Di Dunia

7. The Ggantija Temples


The Ggantija Temple dikatakan lebih bau tanah dari Stonehenge dan Piramida Besar di Mesir. Dua kuil Ggantija di Xaghra, Gozo, Pulau terbesar kedua di Malta. Bangunan ini berdiri di ujung dataran tinggi Xaghra menghadap ke arah tenggara dan tertutup dengan dinding batas. Selain sebagai salah satu Kuil Tertua di Dunia, The Ggantija Temple juga adalah Daftar Warisan Dunia UNESCO.

Kuil ini dibangun antara tahun 3600 SM dan 3000 SM. Dua kuil ini dibangun untuk didedikasikan kepada Ibu Pertiwi Agung. Bukti menawarkan bahwa mungkin ada oracle di sana. Namun Ggantija berasal dari kata "Ggant" kata Maltese untuk raksasa sebagai kisah rakyat percaya bahwa bangunan ini karya raksasa, yang membangunya ketika menyusui seorang anak.

sedikit yang diketahui ihwal upacara keagamaan yang terjadi di kuil ini. tetapi mereka diyakini termasuk korban binatang dan persembahan cair yang dituangkan melalui lubang-lubang libasi 

6. Hagar Qim and Mnajdra


Hagar Qim dan Mnajdra dibangun antara tahun 3600 SM hingga 3200 SM. Kuil Hagar Qim terletak di ujung selatan Pulau Malta atau sekitar berjarak 500 meter dengan Kuil Mnajdra. Komplek megaltik ini oleh UNESCO pada tahun 1992 dianggap sebagai Situs Warisan Dunia UNESCO.

Diperkirakan bahwa kuil ini dipergunakan untuk pengamatan astronomi atau sebagai kalender. Tidak ada peninggalan tertulis yang menyampaikan tujuan dibangunya kuil ini. tetapi menyerupai sisa-sisa tulang binatang ditemukan bersama dengan pisau kerikil api dan lubang tali. Kuil-kuil ini tidak dipergunakan sebagai makam alasannya yakni tidak ditemukan sisa manusia. Kuil ini mungkin dibangun untuk tujuan keagamaan.

Mnajdra terdiri dari candi utama dengan tiga struktur megalitik disampingnya. Megaltik terbesar yakni sekitar 7 meter dengan berat sekitar 20 ton yang terdiri dari tiga candi yang terhubung tetapi tidak berhubung.

5. Temple of Seti I


Terletak di Abydos di tepi Sungai Nil, dan dibangun pada tahun 1279 SM menjelang tamat pemerintahan Seti I. Dipercaya bahwa putranya Ramses II mungkin telah menuntaskan pembangunannya. Kuil ini dibangun didedikasikan untuk Osiris dan memiliki tujuh kuil yang masing-masing untuk Dewa Mesir (Horus, Isis, Osiris, Amun Ra, Ra-Horakhty dan Ptah).

Hal yang paling penting ihwal Temple of Seti I yakni Daftar Raja Abydos yang diukir di dinding kuil. Daftar ini berisi nama-nama 76 Raja Mesir Kuno.

BACA JUGA : 10 Atraksi Budaya Paling Menakjubkan Di Indonesia

4. Hypogeum


Terletak di Malta, Kuil Hypogeum secara tidak sengaja ditemukan pada tahun 1902. Kuil yang sepenuhnya berada dibawah permukaan tanah ini sebelumnya dianggap sebagai kawasan perlindungan. 7000 sisa-sisa orang ditemukan serta banyak sekali jenis benda lainnya menyerupai jimat manik-manik, tembikar, kerikil dan kepala tanah liat di kawasan ini. Kancing cangkang dan gesekan patung insan dan binatang juga ditemukan di kuil ini. Penemuan yang paling luar biasa yakni sosok tanah liat yang disebut Sleeping Lady yang dianggap mewakili seorang ibu dewi juga ditemukan di kuil.

Diyakini situs Hypogeum pertama kali dipakai pada awal 4000 SM hingga 2500 SM. Saat ini Hypogeum termasuk Situs Warisan Dunia UNESCO. Bagi Anda yang hendak mengunjungi situs ini hanya diperbolehkan sejumlah pengunjung saja sehari, Anda harus melaksanakan pemesanan beberapa ahad sebelum brniat mengunjungi Kuil Tertua Di Dunia ini.

3. Temple of Hatshepsut


Kuil Hatshepsut terletak di tepi barat Sungai Nil Kuil ini dirancang oleh kanselir dan arsitek Ratu Hatshepsut, Senenmut. Diperlukan waktu sekitar 15 tahun untuk membangun kuil ini antara tahun ke-7 dan ke-22 pemerintahan Hatshepsut yang memerintah dari tahun 1479 SM hingga 1458 SM. 

Kuil ini dibangun untuk mengenang pencapaian dan untuk melayani sebagai bait pemakaman baginya dan juga sebagai kawasan donasi Dewa Amon Ra.

BACA JUGA : Mengenal 10 Museum Terbaik Di Indonesia

2. Luxor Temple


Terletak di timur Sungai Nil, Kuil Luxor yakni salah satu Kuil Mesir Kuno. Meskipun kini menjadi Tempat Wisata Populer Di Mesir, Kuil ini dibangun untuk didedikasikan kepada tiga yang kuasa Mesir yakni Amun, Mut dan Khinsu yang juga dikenal sebagai Chons dan untuk Festival Opet annuel, salah satu pameran keagamaan paling penting di zaman Mesir Kuno.

Kuil ini dibangun pada tahun 1400 SM oleh Amenhotep III (1390-1352 SM) dan diselesaikan oleh Tutankhamun (1336-1327 SM) dan Horemheb (1323-1295 SM) dan kemudian dilanjutkan oleh Rameses II (1279-1213 SM). Panjangnya sekitar 850 kaki dan sekitar 213 kaki di depan.

1. Stonehenge


Terletak di Wiltshire, Inggris, Stonehenge yakni salah satu bangunan paling populer di dunia sekaligus sebagai salah satu Kuil Tertua Di Dunia. Kuil ini dipercaya dibangun pada tahun 3000 SM hingga 2000 SM 

BACA JUGA : 10 Bangunan Yang Menjadi Ikon Dunia

Stonehenge terdiri dari cincin kerikil berdiri. Setiap kerikil bardeiri sekitar 13 kaki dengan lebar 6 kaki serta berat 25 ton. Tidak diketahui peradaban apa yang menciptakan kuil ini alasannya yakni kuil ini tidak meninggalkan catatan tertulis. Selain itu para hebat juga tidak mengetahui tujuan niscaya dibangunnya Stonehenge. Namun dipercaya secara luas bahwa monumen ini dipergunakan sebagai tanah pemakaman atau komplek upacara atau kuil orang mati.


 

Untuk Navigasi Lengkap Silahkan Kunjungi Peta Situs



Baca Juga:

Langganan Via Email

Post a Comment

Copyright © | by: Me